Mungkinkah makanan IQF menjadi penyelesaian yang layak untuk masa depan yang lestari?

22 Feb 2021 | Berita

Dengan lautan yang semakin tercemar, paras air bawah tanah yang rendah secara historis, peningkatan tahap CO2 di atmosfera dan keadaan kecemasan iklim di pangkuan kita, tidak hairanlah bahawa salah satu daripada tiga trend makanan lestari teratas untuk tahun 2021 adalah mengurangkan sisa makanan. Ini adalah keutamaan penting yang perlu ditangani dengan serius jika kita berniat untuk mengatasi ketidakamanan makanan dan mengurangkan perubahan iklim.

"Menurut Program Lingkungan PBB, kira-kira satu pertiga dari makanan yang dihasilkan di dunia untuk penggunaan manusia setiap tahun - kira-kira 1.3 bilion nada - menjadi hilang atau terbuang." [1]

Fakta membingungkan dengan mengambil kira kira-kira 800 juta orang yang kekurangan zat makanan di dunia hari ini dan akibat buruk dari keadaan darurat iklim yang nampaknya tidak dapat dihentikan.

136530854

Sekiranya kita melihat pembaziran buah-buahan dan sayur-sayuran, keadaannya lebih teruk. Di negara-negara membangun, 40% sampah makanan berlaku pada peringkat pasca panen dan pemprosesan sementara di negara perindustrian - lebih dari 40% sisa makanan berlaku di peringkat runcit dan pengguna. Sekiranya berlaku eksport dari negara maju ke negara maju - matematiknya amat menakutkan. [2] Sisa dari hasil segar dapat mencapai 70-80% selangit jika kita mengira dari ladang hingga dapur pengguna akhir. Lebih-lebih lagi, menurut kajian nasional Eropah, "buah dan sayur segar menyumbang hampir 50% sisa makanan yang dihasilkan oleh isi rumah EU". [3]

Siapa yang boleh buat apa?

Jadi bagaimana kita boleh mencabar bencana sisa makanan ini? Salah satu cara pemproses makanan yang berwawasan berusaha untuk melakukan peranan mereka ialah amalan menaikkan makanan dengan menambahkan nilai pada produk sampingan dan lebihan hasil, sementara satu lagi trend yang berani dan berjaya adalah memasarkan dan menjual apa yang disebut "makanan jelek" atau produk yang tidak sempurna yang mungkin berukuran kecil, warna yang salah, atau cacat dalam beberapa cara. Terdapat juga organisasi yang berusaha mengatasi kekeliruan label tarikh, terutama dalam industri tenusu, dan dengan itu membantu menghilangkan sisa makanan.

Walau bagaimanapun, pengeluar peralatan boleh membawa bahagian mereka sendiri ke meja. Pemimpin terkenal dalam bidang kejuruteraan dan pembuatan teknologi Pembekuan Pantas Individu (IQF) - syarikat OctoFrost - percaya bahawa teknologi IQF yang inovatif dapat digunakan untuk mengatasi masalah sisa makanan pada berbagai tahap.

Perkara pertama yang pertama, apa itu IQF?

135489427

IQF bermaksud Pembekuan Cepat Individu dan ia dicapai dengan menggunakan aliran udara yang sangat sejuk dan kuat untuk memisahkan setiap bahagian produk (berbanding dengan pembekuan blok sekolah lama) di terowong pembekuan dan oleh itu dapatkan produk makanan beku yang dipisahkan dengan sempurna walaupun dengan lengket dan makanan sukar seperti buah-buahan dadu, buah beri atau bahkan keju cincang, daging cincang atau perap. Kemungkinan besar dari segi produk yang boleh dibekukan IQF dan kebanyakan buah-buahan dan sayur-sayuran yang anda dapati di lorong sejuk di pasar raya anda, adalah IQF beku.

Mengenai kelebihan produk IQF, kemudahan mungkin adalah yang terbaik bagi pengguna akhir yang kini dapat mencairkan jumlah yang diperlukan dengan tepat dan menyimpan selebihnya di dalam peti sejuk mereka (tanpa perlu mencairkan keseluruhan bungkusan).

Nampaknya perkara penting

Tetapi adakah faktor kemudahan cukup hari ini? Sebilangan pakar industri makanan berpendapat bahawa. Nampaknya pengguna tidak pernah memilih kualiti, penampilan, dan nilai pemakanan makanan mereka. Dan di sinilah inovasi teknologi dapat diselamatkan. Secara khusus, ciri-ciri teknologi yang dapat menjadikan produk beku kelihatan sama menyelerakan dengan rakan-rakan segar mereka dan mengunci nutriennya - adalah penukar permainan dalam tingkah laku pengguna.

Lebih segar daripada segar

Kajian menunjukkan bahawa buah-buahan dan sayur-sayuran beku sebenarnya lebih segar daripada hasil segar dan mengandungi lebih banyak nutrien [4]. Sebabnya ialah buah-buahan dan sayur-sayuran beku biasanya dituai pada tahap kematangan tertinggi yang mengandungi nutrien dan rasa yang paling banyak, dan proses pembekuan hanya mengunci semua kebaikan produk masak sepenuhnya.

Sekiranya terdapat hasil segar, diperlukan lebih dari dua minggu sejak sayur-sayuran dipetik hingga dimakan, masa yang dihabiskan semasa penyimpanan, pengangkutan dan di rak pasar raya. Selama ini sayur-sayuran segar dapat kehilangan hingga 45 peratus nutrien penting. [5]

Adakah makanan IQF akan menjimatkan hari?

Ia memerlukan lebih banyak daripada itu untuk mengatasi masalah sisa makanan, tetapi ia pasti dapat memainkan peranan penting dalam penyelesaian yang sangat kompleks untuk masalah yang sangat kompleks.

Dari pengurangan sampah isi rumah kerana kemudahan menggunakan jumlah yang diperlukan dengan tepat sementara menyimpan selebihnya di dalam peti sejuk, teknologi IQF bahkan dapat membantu aliran makanan menaikkan basikal yang muncul - dengan mencincang dan membekukan IQF jika tidak, dibuang kepingan produk yang tidak sempurna atau tidak rata.

Di samping itu, ia menyelesaikan masalah pengedaran makanan di wilayah dengan banyaknya hasil segar di mana sejumlah besar buah-buahan dan sayur-sayuran segar terbuang di ladang kerana mustahil pengkomersialan.

Terakhir, tetapi tidak kalah pentingnya, teknologi IQF dapat menjadi nadi dalam menyediakan model perniagaan lestari dalam komuniti yang mengalami masalah ekonomi di mana hasil segar dapat atau dapat dituai.

Secara keseluruhan, produk beku berkualiti tinggi sememangnya lebih segar, lebih sihat, lebih selesa, dan lebih mampan untuk masa depan planet kita. Pengguna dan perniagaan sama sekali mesti dan akan mengubah paradigma tentang bagaimana makanan dihasilkan dan dimakan kerana tidak ada satu pun penyelesaian untuk masalah sisa makanan global, tetapi kita perlu mengumpulkan banyak idea yang berbeza, inovatif dan berani untuk memiliki sekurang-kurangnya peluang untuk menang.

[1] https://www.unenvironment.org/thinkeatsave/get-informed/worldwide-food-waste

[2] https://www.foodbank.org.au/food-waste-facts-in-australia/

[3] https://ec.europa.eu/jrc/en/news/eu-households-waste-over-17-billion-kg-fresh-fruit-and-vegetables-year

[4] https://www.dailymail.co.uk/health/article-1255606/Why-frozen-vegetables-fresher-fresh.html

[5] https://www.dailymail.co.uk/health/article-1255606/Why-frozen-vegetables-fresher-fresh.html


Masa pengeposan: 13 Mei-2021